dilarangmemancingYup begitulah kenyataannya. Tragedi ini terjadi saat saya sedang berada di sebuah mall di Bandar lampung, mall kartini (nama gaulnya moca).

Saat itu saya sedang melihat-lihat baju, beberapa saat kemudian muncul sesosok laki-laki berlari-lari sambil menenteng sebuah tas lalu menabrak saya sampai kami semua terjatuh.
Kemudian laki-laki itu bangun dan langsung berlari sementara saya masih duduk tercengang melihat laki-laki tadi yang kebetulan bajunya berwarna hitam persis seperti baju yang saya kenakan saat itu.
Tidak lama muncul seorang ibu-ibu bersama dua orang satpam berlari kearah saya sambil berteriak maling.

Ibu-ibu : Pak itu malingnya yang pakai baju hitam
Satpam : Ibu yakin itu malingnya ?
Ibu-ibu : iya pak, saya yakin sekali.

Lalu mereka mendekati saya yang sudah di kerumuni banyak orang karena teriakan maling oleh ibu-ibu tadi.

Satpam : Kamu yang maling tas ibu ini ?
Saya : Maling apaan ? Bapak jangan sembarang nuduh gitu dong !
Satpam : Sudah jangan banyak alasan, ibu ini sendiri yang bilang!
Ibu-ibu : Iya, kamu kan yang maling tas saya ?ngaku aja deh!
Satpam : Nah, ini dia tas ibu. (satpam itu menemukan tas yang ternyata ketinggalan oleh maling tadi)
Saya : ( Mati dah gw sekali ini, tas curian maling keparat tadi pake di ketinggalan ). Itu tas orang yang tadi nabrak saya pak!
Satpam : Gak usah banyak omong. sekarang kamu ikut kami ke ruang security, untuk penjelasan lebih lanjut.

Saya pun pergi ke ruang security, disana saya ditanyai lagi.

Satpam : Siapa nama kamu?
Saya : Artha.
Satpam : Jadi gimana, kamu mau ngaku apa enggak ?
Saya : Ya Allah pak..!! saya mau ngakuin apa ? saya gak maling apa-apa!
Satpam : Ya sudah kalau kamu masih ga ngaku kamu kami bawa ke kantor Polisi.
Saya : Ya sudah !! bawa aja ke kantor polisi, saya gak salah apa-apa kok ! nanti juga bakal terbukti.

Tidaka lama kemudian saya di kejutkan oleh seorang satpam berbadan gemuk yang
masuk ke ruang itu, dan yang paling membuat saya terkejut adalah satpam itu
membawa seseorang yang ternyata adalah maling yang menabrak saya tadi,lalu
satpam itu berkata (duh bahasanya).

Satpam gemuk : Ini yang maling tas ibu tadi.
Ibu-ibu : Haaa !! jadi bukan yang ini pak ?
Satpam gemuk : Bukan, saya sendiri yang melihat orang ini mencuri tas ibu.
Ibu-ibu : Berarti saya salah dong, aduh maafin ibu ya nak ibu salah liat tadi maklum ibu lagi panik, maaf ya nak.
Saya : (Sekarang lo manggil gw nak, sejak kapan bokap gw nikah sama lo,pikir gw )
Wah..!! gak bisa gitu buk,pokoknya saya mau tuntut ibu. saya malu tadi, ibu liat sendiri kan tadi banyak orang yang ngeliatin saya malahan tadi ada temen kampus saya yang liat. Saya gak mau tau deh pokoknya.
Ibu-ibu : Ya.. jangan gitu dong nak! Kasian sama ibu, ibu udah tua. Gini aja deh kamu ibu kasih uang ganti rugi ya ?
Saya : Maaf buk, tapi ini bukan soal uang. Ibu sudah buat saya malu di depan umum.
Ibu-ibu : Aduh.. ibu minta tolong bener ya nak. Ini uang ganti ruginya 300 ribu.
Saya : ( gw kasian juga sih, lagian lumayan juga uangnya buat belanja he..he..)
Ibu-ibu : Ibu tambahin deh jadi 400 ribu. Ambil nak
Saya : Setelah gw pikir-pikir, akhirnya gw putusin untuk ngambil uang dari ibu tadi. Waktu gw nyodorin tangan gw mau ngambil uang itu tiba-tiba Nyokap gw datang
Nyokap : Tha..bangun tha, udah pagi nih. Kamu mau kuliah ga ?

Eyaaa….. ternyata cuma mimpi.
Selamat anda telah tertipu.

By: Artha Dinata AR